Berbagi Informasi Menarik | 2019

Sabtu, 02 Februari 2019

Begini Konsep Hunian Paca-gempa

Begini Konsep Hunian Paca-gempa

Studio arsitek SO? merancang sebuah prototipe rumah apung yang dapat digunakan sebagai hunian darurat pasca-terjadinya gempa bumi.

Prototipe yang diberi nama Fold and Float itu dirancang untuk akomodasi darurat hingga enam orang. Desain rancangan prototipe tersebut turut ditampilkan pada ajang Istambul Design Biennial 2018.

Sevince Bayrak dan Oral Goktas, pendiri SO?, merancang hunian darurat tersebut sebagai tanggapan atas minimnya ruang yang tersedia untuk akomodasi darurat di Istambul, Turki.

Dezeen Fold and Float

Pasca gempa bermagnitudo 7,4 yang menewaskan 14.000 orang di Turki terjadi pada 1999, pemerintah kota menyediakan 477 ruang terbuka yang ditetapkan sebagai lokasi titik kumpul darurat.

Namun, sebagian besar ruang tersebut telah dikembangkan dan hanya menyisakan 97 ruang yang tersisa.

"Degan tidak cukupnya ruang yang dialokasikan di darat, lahirlah gagasan tentang struktur terapung," ucap sang arsitek.

Adapun prototipe terdiri atas ponton mengambang yang terbuat dari beton dengan struktur lipat yang bertindak sebagai tempat berlindung dan berisi furnitur tetap.

Struktur atas dapat dilipat sehingga dapat mudah ditumpuk.

Hal ini untuk memudahkan proses perakitan dan tidak membutuhkan tenaga kerja terampil untuk membangunnya.

Sementara itu, struktur segitiga memiliki ruang tamu di lantai dasar termasuk dapur kecil dan area tempat duduk dengan area tidur di atas panggung yang ditinggikan.

Dezeen Fold and Float

Setiap ujung rumah memiliki pintu penuh yang dapat dibuka sepenuhnya untuk memungkinkan cahaya dan udara masuk ke dalam struktur.

Prototipe ini dibangun di Istambul Golden Horn, yang merupakan sebuah pintu masuk terlindung dari Bosphorus dekat daerah Galatan dimana biennial diselenggarakan.

Golden Horn secara alami terlindung dari tsunami dan menyediakan akses pelayaran strategis, yang ketika dihadapkan dengan jalan yang terhalang, menyediakan rute penting untuk makanan dan bantuan.

Dari hasil penelitian, para pengungsi umumnya akan bertahan selama setahun setelah gempa terjadi.

Tim arsitek membayangkan struktur terapung tersebut dapat membentuk barisan sebagai sebuah komunitas sementara jika gempa besar terjadi. Diperkirakan, 180 ribu struktur dapat dibangun di sepanjang jalur air Golden Horn.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar